Posted on Leave a comment

Ketika Foto Kereta Api Kamu Dibajak

Hobby yang satu ini memang penuh dengan liku-liku dan ujian berat. Boleh jadi dibilang nggak ada kerjaan udah sangat biasa tapi yang paling nyakitin ketika foto kereta api kamu dibajak orang tak bertanggung jawab.

Ada-ada aja ujian Railfans ya. Suka sama kereta api dikatain macam-macam. Ambil foto kereta api dibilang nggak ada kerjaan. Membahayakan diri sendiri karena main di pinggir rel kereta api sekalipun kita udah menjaga jarak aman. Terakhir ketika foto kereta api yang kita ambil dengan penuh perjuangan dan pengorbanan tiba-tiba dibajak begitu saja,

Paling Nyakitin.

Jujur kalo ungkapan kurang kerjaan dan semisal belum seberapa, tapi foto kereta api yang capek-capek kita ambil terus dibajak itu benar-benar udah kaya pukulan telak buat kita. Masih mending cuma diambil terus diupload. Parahnya lagi nggak sedikit foto kereta api punya kita diklaim sama si pembajak. Ini lebih nyakitin lagi.

ketika-foto-kereta-api-kamu-dibajak

Harusnya si pembajak ngerti. Kalo dirinya juga ngerasa sebagai Railfans mbok ya berusaha untuk nggak ngambil foto kereta api orang sembarangan. Misalnya terpaksa ngambil karena itu foto jadul, sumbernya dicantumin kalo perlu sekalian siapa yang punya itu foto, jadi jangan diklaim itu punya kita.

Berkorban sedikit apa susahnya, kan bisa naik angkot atau ojek online ke PJL terdekat buat hunting kereta api. Mau gambarnya nggak bagus juga nggak masalah, yang penting itu asli punya sendiri dan hasil jepretan sendiri, bukan ngebajak punya orang. Nggak ada uang sabar sedikit kan bisa nabung.

Jadi nggak perlu lah ngebajak foto kereta api punya orang. Kasian yang foto udah susah-susah nyari spot enak, malah nggak jarang sampe ujan-ujanan, mandi lumpur, dan sebagainya. Apakah kamu yang ngambil foto sembarangan ngerasain itu semua? Nggak kan? Cuma duduk manis didepan hp atau komputer, terus tinggal screenshoot atau download, lantas diupload gitu aja.

Nggak cukup sampe disitu, fotonya pun diklaim punya kamu sendiri kan? Sampe-sampe yang udah ditulis misalnya punya si A atau si B, tulisannya diblur, terus ditimpain tulisan yang intinya itu foto kereta api “kepunyaan si pembajak”. Parah banget kan? Enaknya aja ngambil-ngambil tapi nggak tau perjuangan berat si pemilik asli sampe berhasil dapetin itu foto.

Medan Lumayan Sulit

Kebanyakan foto kereta api yang dibajak itu diambil dari tempat-tempat yang medannya lumayan sulit. Misalnya di tiber Padalarang. Buat ke sana nggak segampang ke PJL 162 Jalan Braga atau ke Kiaracondong. Dari Stasiun Padalarang masih harus jalan kaki lagi lumayan jauh, terus ambil jarak aman berdiri di tengah sawah karena didominasi sama sawah.

Atau contoh lain mau ambil di jembatan Cibisoro, lebih-lebih Cikubang atau Cisomang, buat ke sana juga butuh perjuangan ekstra. Malahan udah kaya naik gunung supaya bisa mencapai spot yang diinginkan. Belum lagi kalo pas musim hujan kaya sekarang. Tanah yang licin menambah berat perjuangan bahkan mungkin butuh tracking pole yang biasa dipake buat naik gunung.

Jadi buat kamu yang merasa suka ngegampangin ambil foto kereta api punya orang, coba deh sekali-kali kamu ngerasain perjuangan berat kaya gitu cuma buat ngambil foto kereta api. Nggak usah dulu lah ke tiber Padalarang atau Jembatan Cisomang.

Cukup di PJL aja dulu yang gampangan. Cari spot terbaik disitu terus ambil Foto Kereta Api dan upload. Misalnya kamu ngerasa gambarnya jelek karena resolusi hp kamu misalnya terlalu rendah itu bukan masalah. Sekai lagi yang penting foto kereta api punya kamu asli, bukan hasil ngebajak punya orang.

Advertisements
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.