Kereta Api Argo Parahyangan Kelas Eksekutif

Gerbongnya boleh uzur tapi tetap diminati malah nyaris nggak pernah sepi peminat. Kebayang kalo kereta api Argo Parahyangan kelas Eksekutif pake K1 2016. Mungkin aja makin banyak lagi peminatnya.

Ada sedikit anomali di rangkaian kereta api Argo Parahyangan kelas eksekutif. Kalo kita perhatiin, gerbong yang dibawa sering kaya kurang terawat. Karena boleh jadi Kereta Api Argo Parahyangan sendiri durasinya cuma 3 jam jadi lebih sering dapat gerbong sisaan, sementara yang agak lebih bagus dialokasi buat kereta api jarak jauh ke arah Timur.

Kondisi gerbong yang kaya gini ternyata nggak menyurutkan minat penumpang Kereta Api Argo Parahyangan kelas eksekutif. Buktinya tetap laris, mengalahkan kelas ekonomi yang pake K3 2016. Biasanya tiket habis duluan daripada yang ekonomi.

Bekas Parahyangan dan Argo Gede

Nggak bisa disangkal, Kereta Api Argo Parahyangan kelas eksekutif kebanyakan memang masih pake gerbong bekas Parahyangan dan Argo Gede. Kalo gerbongnya buatan tahun 1960-1980an itu artinya pernah dipake Kereta Api Parahyangan kelas eksekutif. Cuma banyak dirubah aja dalamnya, misal ditambahin TV LCD.

Nah, kalo gerbongnya buatan 1995-2002 itu bekasannya Kereta Api Argo Gede. Ini keciri terutama di pintu gesernya yang udah nggak berfungsi lagi dan diganti manual. Padahal waktu awal-awal Kereta Api Argo Parahyangan dinas, pintu otomatisnya masih berfungsi, cuma makin ke sini banyak yang rusak dan akhirnya diganti manual.

Belum lagi tempat duduknya, kadang kaya “kursi goyang”, itu tanda-tandanya memang gerbongnya udah uzur dan perlu perhatian agak serius. Karena kondisi kaya gini bisa mengurangi kenyamanan penumpang. Untungnya lama perjalanan Kereta Api Argo Parahyangan cuma 3 jam.

Meski mayoritas gerbongnya bekas 2 kereta api tersebut, nggak jarang Kereta Api Argo Parahyangan kelas eksekutif pake gerbong bekas Kereta Api Argo Wilis di rute Bandung-Surabaya. Entah itu gerbong waktu pertama kali Argo Wilis dinas atau yang agak lebih baru.

Tetap Laris Malah Melebihi Ekonomi

Cuma dengan kondisi kaya gitu, Kereta Api Argo Parahyangan Eksekutif tetap laris dan diminati. Terutama di weekend tiketnya nyaris selalu ludes. Malah lebih laris daripada kelas ekonomi yang gerbongnya lebih baru, K3 2016. Tiket kelas ekonomi baru habis kalo eksekutifnya habis duluan.

Boleh jadi minat yang tetap tinggi di tengah keterbatasan yang ada ini pengaruh dari interior K3 2016 itu sendiri yang katanya sempit. Memang betul sempit, makanya diprotes waktu masih dipake Kereta Api Mutiara Selatan sampe akhirnya dioper ke Kereta Api Argo Parahyangan.

Kondisi kereta api Argo Parahyangan kelas eksekutif yang udah diuraikan di atas memang masih bisa ditoleransi sama penumpangnya. Toh paling nggak masih ketutup sama adanya stop kontak buat nge-charge laptop atau handphone, dan TV LCD selama perjalanan 3 jam (padahal ekonomi juga ada TV LCD). AC-nya sendiri masih bagus kok.

Kalo kaya gitu aja masih diminatin, kita bisa bayangin kaya gimana misalnya Kereta Api Argo Parahyangan kelas eksekutif pake gerbong terbaru K1 2016 kaya sekarang dipake di Kereta Api Argo Lawu rute Gambir-Solo? Lebih mantap lagi itu dan lebih matching digandengin sama ekonominya. K1 2016 meet K3 2016.

 

 

Leave a Reply

%d bloggers like this: