Booking Tiket Kereta Api Pangrango Weekend

Tiket Kereta Api Pangrango nyaris selalu habis setiap weekend dan buat kamu yang mau booking bagusnya H-30 atau paling nggak 2 minggu sebelum berangkat. Terutama kelas eksekutif karena cuma ada satu gerbong.

Dari awal dinas 9 November 2013, Kereta Api Pangrango rute Bogor Paledang-Sukabumi memang laris manis dan banyak diminati. Itu semua memang nggak lepas dari kondisi jalan raya Ciawi yang nyaris selalu dilanda kemacetan parah. Waktu tempuh yang cuma 2 jam jadiin kereta api andalan buat bepergian Bogor ke Sukabumi dan sebaliknya.

booking-tiket-kereta-api-pangrango-weekend

Bandingin sama lewat jalan raya bisa abis waktu sampe 4 jam cuma gara-gara macet di sejumlah titik misalnya di Cicurug dan menjelang Cibadak karena di daerah itu banyak angkot sering ngetem juga ada pasar tradisional.

Weekend Selalu Rame

Kereta Api Pangrango sehari-harinya aja udah padat penumpang. Nyaris semua gerbong terisi. Kalo hari-hari biasa aja rame apalagi weekend. Tiketnya yang bisa dibooking sebulan sebelum berangkat seringkali bikin calon penumpang yang pengen berangkat weekend dadakan selalu kehabisan tiket.

Suguhan pemandangan Kereta Api Pangrango memang betul-betul eksotis, menelusuri jalur kereta api legendaris tertua di tanah Priangan dengan latar Gunung Salak dan aliran Sungai Cisadane, terutama di petak antara Bogor Paledang-Cigombong (InSyaaAlloh nanti dibahas tersendiri).

Balik lagi ke Kereta Api Pangrango, lokalan semi ekspres andalan Daop 1 Jakarta ini punya dua layanan kelas yakni Eksekutif dan Ekonomi AC. Kereta Api Pangrango eksekutif tiketnya dipatok Rp 50.000,00 sekali jalan (belum termasuk biaya admin dan kalo pake admin total Rp 52.500 untuk satu orang aja).

Harga tiket kereta api Pangrango eksekutif itu paling murah se-Indonesia. Nggak ada kelas eksekutif yang harganya semurah itu. Kalopun ada biasanya pake tarif parsial, hanya berlaku go show, dan di rute tertentu aja kaya Kereta Api Purwojaya di rute Purwokerto-Cilacap Rp 25.000,00. Tapi kalo yang ini tiketnya bisa dibooking online via channel external.

Kereta Api Pangrango Eksekutif Cuma Satu Gerbong

Kereta Api Pangrango Eksekutif memang hampir sama kaya kelas eksekutif lain pada umumnya. Sayangnya di rangkaian lokalan plus ini cuma tersedia satu gerbong aja yang kapasitasnya 50 seat. Jadi jatah tiketnya sesuai kapasitas tersebut, 50 tiket. Selebihnya kelas ekonomi kapasitas 106 penumpang tersedia 4 gerbong, jadi jatahnya lebih banyak.

Apa beda kereta api Pangrango Eksekutif sama ekonomi? Kalo soal pake AC, dua-duanya InSyaaAlloh ber-AC, ya karena sekarang semua rangkaian kereta api ber-AC termasuk lokalan. Yang ngebedain mungkin jenis AC-nya dimana eksekutif pake AC sentral khusus kereta api, sementara kelas ekonomi-nya pake AC split rumahan.

Beda lainnya soal fasilitas penunjang, di eksekutif ada TV LCD, sedangkan kelas ekonomi nggak ada TV paling cuma toilet aja. Udah gitu formasi tempat duduknya juga 2-3 mirip sama kereta api ekonomi reguler jarak jauh dan tiket kereta api Pangrango Ekonomi Rp 20.000,00 belum termasuk admin.

Makanya jangan heran, karena cuma tersedia satu gerbong, tiket kereta api Pangrango eksekutif nyaris selalu cepat ludes, jangankan weekend, hari kerja biasa aja gitu.

Booking Jauh-Jauh Hari

Terus gimana solusinya supaya tetap bisa naik Kereta Api Pangrango Eksekutif dan ngerasain sensasi kereta api eksekutif termurah di Indonesia? Booking-lah jauh-jauh hari. Tiket Kereta Api Pangrango mulai bisa dibooking H-30 jadi waktu H-30 itulah paling ideal buat ngerencanain traveling naik Kereta Api Pangrango.

Kalo H-30 dirasain terlalu jauh, kamu bisa booking maksimal H-14 atau 2 minggu sebelum berangkat. Biasanya masih ada sih, terutama untuk keberangkatan di hari kerja Senin s.d. Kamis. Tapi kalo weekend, Jum’at, Sabtu sama Ahad, bagusnya H-30 aja karena takut kehabisan.

 

Leave a Reply

%d bloggers like this: