Why Lodaya?

Why Lodaya? Kenapa dikasih nama Lodaya? Pertanyaan memang sepele tapi kalo nggak bisa jawab reputasi jadi taruhan. Singkatnya, semua berkaitan sama pribadi admin dan budaya Sunda, nggak jauh-jauh dari situ.

Tahun 2015 sering banget ada pertanyaan sepele tapi efeknye gede, karena kalo nggak dijawab reputasi jadi taruhan, pertanyaan masuk via telepon, SMS, WA dan BBM. Bukannya admin nggak mau jawab lho, tapi masalahnya kerjaan admin kan banyak, nggak bisa dong jawab pertanyaan satu-satu. Admin harus ngutamain mana yang lebih penting dari yang terpenting.

Salah satu pertanyaan yang mungkin bakalan kamu tanyain ke admin “Kenapa Blog-nya Dikasih nama Lodaya?” atau singkatnya (pake bahasa Inggris), “Why Lodaya?”

Gampang sih jawabannya. Memang ini balik lagi ke adminnya. Kebetulan nama Lodaya diambil nggak lepas dari si admin sendiri yang jadiin Kereta Api Lodaya rute Bandung – Solo Balapan sebagai kereta api favoritnya. Ya, admin memang kerap naik Kereta Api Lodaya kalo traveling ke Jogja dan Solo.

Selain faktor kereta api Lodaya sebagai kereta favorit-nya admin, nama Lodaya juga diambil karena nggak bisa lepas dari budaya Sunda, dimana Lodaya adalah Seekor macan jelmaan dari Prabu Siliwangi ketika menghadapi anaknya, Raden Kian Santang. Ditambah lagi salah satu klub sepakbola yang udah jadi icon Bandung Raya dan Jawa Barat, Persib Bandung, juga dapat julukan Si Maung Bandung.

Rencana Lama Baru Terealisasi

Sebenarnya admin udah lama ngerencanain bikin media yang dikasih nama Lodaya. Di era Tiket Kereta Api Bandung dulu, Kereta Api Lodaya jadi maskot, itupun berlanjut ketika blog ditutup tahun 2015 dan penjualan tiket kereta api Bandung diambil alih Manglayang Tour, kereta api Lodaya tetap dijadiin maskot oleh Manglayang Tour.

Gagasan awal Lodaya itu buat semacam buletin atau Newsletter dalam bentuk PDF. Terus dalam perjalanannya berkembang jadi semacam penerbit karya tulis dan sempat mau dilaunching sebagai Lodaya Publications.

Tapi karena admin kepengen ada blog kereta api Bandung yang independen dan lepas dari bayang-bayang Manglayang Tour, nama Lodaya akhirnya dipakai buat Blog Kereta Api Bandung yang baru, meneruskan kiprah Tiket Kereta Api Bandung dulu.

Memang nantinya bakal nerbitin buku karya tulis dari admin. Disamping itu lagi coba dirintis semacam Railshop kecil-kecilan pake nama “Railshop Lodaya Bandung”. Kebetulan di Bandung sendiri memang belum ada railshop yang jual pernak-pernik kereta api setelah railshop yang dulu ada di Stasiun Bandung ditutup ganti wujud jadi cafe.

Kebangkitan Sang Macan.

Selain alasan-alasan yang diutarain di atas, alasan dipakenya nama Lodaya sekaligus buat ngebuktiin kalo Sang Macan belum habis. Setelah diambil alih Manglayang Tour, penjualan tiket kereta api Bandung sempat memudar di akhir tahun 2016. Memang karena ada sedikit blunder juga sih, coba masarin travel Jogja Semarang dan Solo Semarang.

Akhirnya yang nyerbu dan ngontak saban hari malah mereka yang pengen booking tiket travel, bukannya kereta api, dah gitu orang Joglosemar semua lagi. Sejak saat itulah Sang Macan seolah-olah tertidur pulas.

Makanya, Ramadhan kemarin dan Lebaran 2017 ini djiadiin moment kebangkitan sang Macan. Lewat Lodaya Bandung, sang Macan seolah ingin membuktikan bahwa dirinya belum habis dan taringnya masih tajam.