About Me

Lodaya Bandung memang nggak lepas dari Kereta Api Lodaya yang melayani rute Bandung-Jogjakarta-Solo Balapan PP. Banyak membahas perkeretaapian di Bumi Parahyangan dan diselingin sedikit sama daerah lain. Meski sebenarnya pengen lebih spesifik buat para penggemar kereta Api Lodaya lainnya.

Semuanya bermula dari kesukaan saya (admin) sama Kereta Api Lodaya. Pertama kali naik kereta api yang dulunya bernama Senja Mataram dan Fajar Pajajaran ini tahun 2015 pas waktu ada Daurah Nasional AsySyariah di Masjid Agung Manunggal Bantul tahun tersebut. Berdua sama teman berangkat ke Jogja naik Kereta Api Lodaya kelas bisnis.

Nggak sampe disitu, Kereta Api Lodaya tetap jadi pilihan utama saya waktu ke Jogja lagi setahun kemudian. Kali ini buat liburan dan ada sedikit urusan bisnis. Beberapa bulan berselang, abis Lebaran 2016, saya ke Jogja lagi bareng teman-teman dari majelis ta’lim, buat hadir di Daurah Nasional AsySyariah 2016 di Masjid Agung Manunggal Bantul.

Cuma kali ini berangkatnya nggak naik Kereta Api Lodaya, tapi naik Kereta Api Kutojaya Selatan ke Kutoarjo dulu baru abis itu nyambung KRD Prameks ke Jogja. Maklum lah teman-teman budget-nya nggak cukup buat beli tiket kereta api Lodaya, sekalipun kelas bisnis. Udah gitu berangkat Jum’at lagi, susah dapetin tiket batas bawah Rp 140.000,00.

Alhamdulillah begitu pulang ke Bandung, saya kembali naik kereta api Lodaya dan duduk di kelas bisnis. Udah 4 kali naik tentu bikin saya jatuh cinta sama sepur penghubung Tanah Priangan dan Bumi Mataram ini. Pengen abadikan namanya buat salah satu bisnis saya. Kebetulan saya berbisnis bukan pekerja kantoran.

Tadinya Mau Dijadiin Newsletter

Oh iya, ngomong-ngomong soal bisnis, saya memang bisnis tiketing online. Selama ini tiket kereta api memang paling laris. Terutama kalo udah masuk masa-masa pemesanan tiket kereta api lebaran, itu mah alamat saya kudu begadang semaleman sampe pagi. Usaha tiketing online itu saya kasih nama Manglayang Tour, udah jalan dari 2014, join sama MMBC Tour and Travel.

Kebanyakan pelanggan pesannya tiket kereta api ekonomi, tapi kadang ada juga sih yang upgrade kalo misalnya nggak kebagian tiket. Nah, pernah satu hari ada rombongan keluarga nggak kebagian tiket kereta api ekonomi dari Kebumen ke Bandung, akhirnya mereka upgrade ke Kereta Api Lodaya kelas bisnis.

Nggak cuma itu, ada pelanggan saya juga rutin booking tiket kereta api Lodaya, ada yang eksekutif dan ada juga bisnis. Seolah makin memantapkan langkah saya buat ngasih nama Lodaya di salah satu entitas bisnis yang masih dibawah Manglayang Tour. Waktu itu rencana mau bikin newsletter atau buletin.

Cuma karena banyak disibukkin ngelayanin mereka yang pengen booking tiket bus travel Jogja Semarang, kebetulan waktu itu saya lewat Manglayang Tour coba pasarin tiket travel Jogja Semarang dan alhamdulillah responnya tinggi. Yang jadi masalah kebanyakan mereka booking dadakan dan nggak mau tau bahwa Manglayang Tour itu cuma agen tiket bukan operator.

Nggak jarang mereka ngotot pengen ini dan itu, misalnya diantar jemput ke tempat tujuan, nggak mau ke pool. Ya, kalo kaya gitu sih urusan sama driver atau operator karena saya disini cuma reseller, nggak lebih dari itu.

Akhirnya penjualan tiket bus travel Jogja Semarang terpaksa ditutup. Nomor di non-aktifkan. Situs Manglayang Tour juga sama. Terpaksa ganti lagi domain karena kebetulan dari registrar waktu itu ada promo. Sayang ternyata nggak sesuai harapan. Situs baru hasil “panic buying” pun lebih banyak cacatnya.

Padahal masa pemesaan tiket lebaran 2017 udah didepan mata. Boro-boro mau bikin Lodaya Newsletter, gimana caranya supaya situs Manglayang Tour benar dulu itu yang paling penting. Alhamdulillah pemesanan tiket kereta api Lebaran 2017 pun lancar. Hampir semua terlayani meski ada sebagian kecil nggak kebagian tiket.

Lebaran 2017 semuanya Booking Tiket kereta api ekonomi. Terbanyak di Kereta Api Pasundan dan Kereta Api Kutojaya Selatan.

Ramadhan Datang, Lodaya Bandung Lahir

Bulan Ramadhan 1438H datang menyapa. Bersama kehadiran bulan suci yang penuh maghfiroh itu, Lodaya Bandung pun lahir. Postingan Pertama tanggal 12 Juni 2017 berjudul Kereta Api Lodaya, Antara Priangan Timur dan Bumi Mataram. Bahas tentang Kereta Api Lodaya.

Lodaya Bandung awalnya dikasih nama Lodaya Railway Blog Bandung, tapi karena kepanjangan saya singkat aja jadi Lodaya Bandung. Foto Kereta Api Lodaya di PJL 162 Braga jelang masuk Stasiun Bandung dijadiin icon.

Praktis setelah Lodaya Bandung lahir, Manglayang Tour seperti hilang ditelan bumi. Sebenarnya masih ada sih tapi untuk sementara waktu sengaja saya bikin vakum dulu dan saya pilih fokus ke Lodaya Bandung.

Kalo mau jujur memang blog Lodaya Bandung ini saya bikin buat naikin lagi pamor Kereta Api Lodaya yang mulai redup sejak September 2016 lalu, dimana waktu itu Manglayang Tour mulai diserbu sama pelanggan tiket travel Jogja Semarang. Pas masa pemesanan tiket kereta api Lebaran 2017 malah semuanya booking tiket kereta api ekonomi.

Karena itulah Kereta Api Lodaya udah susah buat tetap dijadiin brand image Manglayang Tour. Kebetulan ada wacana yang belum terealisasi, Lodaya Newsletter, maka itu dibikinlah blog Lodaya Bandung dengan Kereta Api Lodaya sebagai icon-nya. Iyalah masa kereta api lain dijadiin icon. Meski yang dibahas nggak melulu Kereta Api Lodaya.

Blog Pribadi Rasa Travel Blog 

Lodaya Bandung sejatinya adalah blog pribadi, punya saya sendiri, cuma temanya memang tentang kereta api dan pariwisata. Yang diposting nggak jauh-jauh dari situ. Kadang nge-review objek wisata tertentu. Ya boleh dibilang Blog Pribadi rasa Travel Blog. Bukan corporate website kaya situs Manglayang Tour.

Bukti bahwa Lodaya Bandung adalah blog pribadi bisa kamu lihat di salah satu menu-nya ada “About Me’ dan “Admin Talk” yang jadi ciri blog pribadi. Belum lagi di sebagian postingan kadang diselipin “admin sendiri…..” misalnya juga semakin tegaskan ini adalah blog pribadi.

Cuma memang nggak terlalu pribadi. Kan biasanya kalo blog yang benar-benar personal itu isinya nggak jauh-jauh dari curhat dan sebagainya. Nah Lodaya Bandung coba meminimalisir jangan sampe itu terjadi. Kalo memang based on pengalaman saya pribadi paling sedikit-sedikit aja lah ada curhatnya.

Satu yang diangkat di blog ini adalah Kereta Cepat Jakarta Bandung. Kenapa saya perlu ngangkat tema ini? Terlepas dari segala kontroversi-nya, Kereta Cepat Jakarta Bandung sejatinya memang diperlukan. Karena jalan akses terutama tol penghubung dua kota bertetangga itu semakin hari semakin macet. Kereta Api yang ada udah nggak lagi menampung.

Meski udah ditambahin jadwalnya, plus dioperasiin Kereta Api Argo Parahyangan Premium, tetap aja belum cukup menampung mobilitas warga dua kota bertetangga. Maka dari itu diperlukan satu terobosan baru transportasi massal penghubung Jakarta dan Bandung, yakni Kereta Cepat Jakarta Bandung. Ini sekaligus bentuk dukungan buat proyek tersebut.

Toko Al Barokah, Railshop Lodaya Bandung dan Ticketing Online

Nah akhirnya saya sendiri nggak bisa kesampingkan aspek bisnis dari Lodaya Bandung. Waktu awal-awal diakui blog ini memang sepi banget, tapi alhamdulillah setelah gencar promosi dan manfaatin teknik Search Engine Optimation (SEO), Lodaya Bandung mulai rame. Meski demikian InSyaaAlloh posting tetap jalan terus karena inilah pondasinya biar dibikin kuat.

Setelah pondasinya kuat, barulah saya coba bikin Toko Lodaya Bandung. Ini juga coba dibikin terobosan. Gabungin antara Railshop sama Toko Online Biasa. Railshop dari awal memang udah masuk rencana, tapi karena saya punya banyak barang stok lama yang pengen dijualin lagi akhirnya saya bikin Toko Lodaya Bandung.

Cuma sayang setelah dipertimbangkan matang-matang, ternyata sulit gabungin 2 bisnis yang beda jauh banget. Akhirnya diputusin untuk multi produk (termasuk toko Islam Online) saya bikin Toko Al Barokah, yang masih manfaatin domain Lodaya Bandung, karena sekali lagi pondasi Lodaya Bandung udah lumayan kuat, bisa dicek >> lodayabandung.web.id/albarokah

Sedikit bocoran, Toko Al Barokah juga sebetulnya bukan barang baru, tapi wujud akuisisi dari forum jual beli WhatsApp “Al Buyu’ Al Barokah”. Dulu Manglayang Tour sempet mau take over tapi sayang gagal, jadilah sekarang saya yang juga admin di forum itu, coba integrasikan ke Lodaya Bandung.

Adapun untuk Railshop, saya balikin aja ke khitahnya yakni Railshop Lodaya Bandung. Karena belum ada barang yang bisa dijual di situ, untuk sementara yang dijual e-money. Kenapa e-money dan ada nggak hubungan sama Railshop?

Jawabannya ada banget. E-Money mau Mandiri, BCA atau BRI punya sekarang banyak banget fungsinya. Kalo kebetulan kamu lagi main ke Daop 1 Jakarta mau naik KRL Commuter Line itu bakal kepake banget. Begitu juga di Transjakarta Busway.

Kalo di Bandung, e-money bisa dipake buat transaksi di Tol Purbaleunyi yang sekarang nggak lagi  terima pembayaran cash. Sama juga di Mall Paris Van Java Jalan Sukajadi yang sekarang pake e-money Mandiri buat parkir. Di parkiran lainnya bisa pake e-money nya BCA atau kita kenal BCA Flazz.

Selain Toko Al Barokah dan Railshop Lodaya Bandung, Ticketing Online InSyaaAlloh tetap saya adain di Lodaya Bandung. Wah berarti saingan Manglayang Tour dong? Bisa dibilang begitu. Memang antara Lodaya Bandung sama Manglayang Tour itu pake software yang beda. Manglayang Tour jelas bagian dari MMBC Tour and Travel, jadi softwarenya pake dari sana.

Saya sendiri sebenarnya juga daftar sebagai afiliasi PegiPegi.Com, maka itu afiliasi PegiPegi.Com jadi jatahnya Lodaya Bandung. Booking tiket disitu malah nggak ribet lho. Semuanya real-time online 24 jam, temasuk pembayarannya. Nggak cuma transfer antar bank, tapi juga bisa pake Internet Banking kaya KlikBCA sama CIMB Clicks.