Posted on

Gara-Gara Foto Kereta Api Bajakan

Salah satu alasan kenapa mimin bubarin Manglayang Tour itu gara-gara foto kereta api bajakan. Terutama di tahun 2015 kita akui banyak pake foto orang buat media promosi, tanpa cantumin sumber aslinya. Justru sebaliknya malah dikasih logo Manglayang Tour

Foto bajakan apapun itu, mau foto bus, foto kereta api, foto pesawat terbang, dan lainnya jelas bukan hak kita. Nggak sepantasnya kita gampang-gampangin ngambil. Entah itu dari Instagram dengan cara nge-save to collection dulu terus di screenshoot dan crop sedemikian rupa sampe akhirnya di posting. Atau asal ambil dari Google tanpa cantumkan sumber aslinya.

Lebih parah lagi nggak jarang foto-foto itu diklaim punya si pembajak. Seolah nggak ada rasa menghargai sama sekali buat si pemilik asli yang udah susah payah penuh perjuangan cuma buat cari spot terbaik ngambil foto. Coba bayangin kita yang kesusahan tapi si pembajak enak aja duduk di belakang meja tinggal save, screenshoot, crop atau download terus klaim.

HIlangnya Rasa Malu

Pembajak foto kereta api, bus, dll kaya udah kehilangan rasa malu. Seenaknya ngambil tanpa izin terus diklaim punya dia. Nggak jarang hasil bajakannya dijadiin profile picture sampe dipake buat tujuan komersial. Misalnya dijadiin design kaos atau lainnya. Selama si pemilik masih ngasih izin nggak jadi soal, tapi ini main ambil seenaknya tanpa izin terus dikomersialin.

Harus diakui cara-cara kaya gini juga pernah dipake di era Tiket Kereta Api Bandung yang berlanjut ke Manglayang Tour. Nyaris foto-foto yang ada di website itu boleh ngambil punya orang dari Google.

Lebih memalukan lagi di era Khoibar Tour and Travel (pendahulunya Manglayang Tour), udah fotonya ngebajak terus dijadiin logo. Pernah juga ngambil foto langka lokomotif CC 206 narik rangkaian kereta api ekonomi reguler (entah itu Kereta Api Serayu atau Kutojaya Selatan) terus dikomersialin. Dipake buat promosi di brosur, business card, sampe website resminya.

Praktik kaya gini masih ditemuin di eranya Manglayang Tour. Meski udah ada foto sendiri tapi porsinya masih kecil banget. Ya sekitar 25% berbanding 75% masih ngambil foto orang modal mesin pencari nomor satu di dunia.

Nah, inilah yang jadi alasan kuat kenapa kang mimin begitu getol mau menyudahi keberadaan Manglayang Tour. Karena foto bajakan itu tadi. Pernah juga terbesit pengen jadiin Manglayang Tour agen tiket Kapal Laut (PELNI), kebetulan udah difasilitasin sama MMBC Tour and Travel, tapi karena nggak punya foto kapal laut rencana itu urung terlaksana.

Daripada mempermalukan diri sendiri karena lagi-lagi ngembat foto orang dari dunia maya, lebih baik Manglayang Tour dibubarin aja. Itu karena admin masih punya malu. Ya itu masih belum seberapa, cuma entitas bisnis dibubarin.

Coba kita bandingin sama di Jepang, orang sana misalnya ketauan bajak foto atau nyolong tanpa izin, itu bisa bunuh diri (harakiri) daripada harus menanggung malu. Tapi karena di agama Islam bunuh diri haram, bisnisnya aja dibubarin terus ganti sama yang lebih baik. Terutama foto-fotonya jepretan sendiri, atau kalo misalnya terpaksa dikasih tau sumbernya dari mana.

Pengorbanan

Jadi pelajaran paling penting disini, kalo kamu punya keinginan atau pengen sesuatu kadang untuk mencapai itu semua nggak gampang. Sebaliknya kadang perlu banyak pengorbanan. Contoh pengen foto kereta api yang spotnya bagus kaya di Tiber Padalarang buat ke sana jelas perlu pengorbanan.

Dari Stasiun Padalarang masih harus jalan kaki telusurin rel yang ke arah Jakarta via Purwakarta sampe ketemu jalur menikung, disitulah Tiber Padalarang. Tinggal kita pilih spotnya mau di mana. Pokoknya asal bisa jaga jarak aman, misalnya nggak jalan kaki di atas rel-nya karena itu jelas sangat berbahaya. Minimal ngikutin relnya aja sampe ketemu TIber Padalarang.

Lebih-lebih kalo fotonya mau dipake buat kepentingan komersial. Jualan tiket misalnya, atau dijadiin design kaos, souvenir dan lainnya. Bisnis itu juga perlu pengorbanan buat menuju sukses dan nggak ada sukses yang bisa diraih secara instant. Wong masak mie instant aja kudu direbus dulu.

Advertisements
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.